minus academy faq plus academy faq Check in circle Apple Android Home Magnifer Calculator Mail Email Facebook Twitter RSS Linkedin Linkedin hollower Headphones Wechats Instagram Line Mail 2 Phone Phone 2 Minus Plus Arrow right Arrow left (variant 2) Arrow right (variant 2) Brand logo Brand logo not filled Hamburger Flag of the Hong Kong Flag of the US/GB Flag of the US/GB Flag of the US/GB Flag of the China Flag of the China Flag of the China (traditional) Flag of the Taiwan Flag of the Hong Kong Flag of the Spain Flag of the Russia Flag of the France Flag of the German Flag of the Portugal Flag of the Italy Flag of the Poland Flag of the Czech Flag of the Hungary Flag of the Sweden Flag of the Bulgarian Flag of the Finland Flag of the Lithuania Flag of the Denmark Flag of the Croatia Flag of the Estonia Flag of the Norway Flag of the Romania Flag of the United Arab Emirates Flag of the United Arab Emirates Flag of the Indonesia Flag of the Malaysia Flag of the Korea Flag of the Korea Flag of the Samoa Flag of the Vietnam Flag of the Thailand Flag of the Japan Cross Cross large User Arrow down Arrow up Cube Info list Data comunication Clock Slash

Panduan Membaca Grafik Candlestick: 14 Penjelasan Pola Candlestick Umum

Panduan Membaca Grafik Candlestick: 14 Penjelasan Pola Candlestick Umum
Panduan Membaca Grafik Candlestick: 14 Penjelasan Pola Candlestick Umum

Grafik candlestick adalah dasar dari semua analisis teknis. Investor harus memahami grafik candlestick sebelum memasuki pasar keuangan. Grafik candlestick diawasi dengan ketat oleh para pedagang karena dianggap memberikan sinyal jual dan beli, memungkinkan kita untuk dengan cepat menilai kondisi pasar dan sentimen investor.

Sebelum penjelasan, kita perlu memahami bahwa warna grafik candlestick memiliki ekspresi yang berbeda sesuai dengan adat setempat. Di wilayah Greater China atau Jepang, merah digunakan untuk menunjukkan harga turun dan hijau untuk menunjukkan naik, sedangkan di pasar internasional, hijau berarti momentumnya positif dan merah berarti momentumnya negatif. Di pasar lain, pasangan warna merah dan biru dan merah dan hitam dapat digunakan. Pada artikel ini, kami akan menggunakan warna merah untuk mewakili harga naik dan hijau untuk mewakili harga turun, untuk menunjukkan kepada Anda struktur grafik candlestick dan bagaimana menggunakan pola candlestick untuk menentukan momentum pasar.

Apa itu grafik candlestick?

Grafik candlestick, juga disebut grafik candlestick Jepang, dapat membantu kita dengan cepat menentukan kemungkinan pergerakan harga berdasarkan pola masa lalu. Setiap lilin mewakili keempat informasi penting: buka dan tutup di badan lilin; tinggi dan rendah di sumbu lilin. Untuk menginterpretasikan situasi pasar dalam satu hari lebih cepat, jika harga penutupan lebih tinggi dari harga pembukaan, bodinya solid atau diisi dengan warna merah (positif); jika harga penutupan lebih rendah dari harga pembukaan, bodinya berlubang atau terisi warna hijau (negatif).

Pengaturan kerangka waktu

Secara teori, setiap lilin dapat mewakili periode waktu apa pun, biasanya berhari-hari atau berjam-jam. Semakin sering kerangka waktu digunakan oleh investor, semakin berharga peran prediktif dalam pola grafik, yang berarti bahwa strategi perdagangan yang ditetapkan mungkin lebih stabil. Kerangka waktu yang dipilih sangat terkait dengan strategi jual beli atau gaya perdagangan investor. Satuan terpendek diukur dalam “detik” dan satuan terpanjang diukur dalam “bulan”.

Pelajari pola candlestick yang umum

Dalam analisis grafik candlestick, setiap candlestick memiliki arti masing-masing. Tidak peduli ukuran bodi atau panjang sumbu, dapat memberikan informasi bagi kita untuk menafsirkan momentum pasar. Tidak peduli apa kerangka waktu yang digunakan, itu dapat menunjukkan sentimen pedagang saat ini di pasar tertentu. Artikel ini akan memperkenalkan Anda pada berbagai pola kandil (dengan setiap kandil mewakili satu hari).

(Pada grafik candlestick di bawah ini, batang merah menunjukkan kenaikan harga dan batang hijau menunjukkan penurunan harga.)

Lima pola candlestick bullish

Selama tren turun, pola kandil mungkin memberi sinyal kepada pedagang bahwa pergerakan di masa depan cenderung berbalik di bagian bawah. Ini juga saat yang tepat bagi bull untuk memasuki pasar dan mendapat untung dari setiap lintasan ke atas.

 

1. Hammer

Panduan Membaca Grafik Candlestick: 14 Penjelasan Pola Candlestick Umum - ZFX

Jika Hammer terbentuk dalam tren turun, itu berarti bahwa setelah pembukaan hari itu, ada beberapa tekanan jual, yang mengakibatkan harga turun tajam, tetapi penurunannya tidak bertahan lama. Karena harga didukung oleh daya beli yang kuat, harga penutupan akan sedikit lebih tinggi dari harga pembukaan, dan sumbu bawah adalah 2 hingga 3 kali lebih panjang dari tubuh, dan terkadang akan ada sumbu atas yang pendek. Ini berarti bahwa pasar kemungkinan akan menyentuh dasar dan akan rebound di masa depan, yang merupakan sinyal bullish.

2. Inverse hammer

Panduan Membaca Grafik Candlestick: 14 Penjelasan Pola Candlestick Umum - ZFX

Jika Inverse Hammer muncul dalam tren turun, ini menunjukkan bahwa setelah pembukaan hari itu, pembeli mendorong harga naik di beberapa titik selama periode di mana lilin terbentuk, tetapi mengalami tekanan jual yang kuat yang mendorong harga kembali turun untuk ditutup. dekat tempat mereka membuka. Inverse Hammer biasanya dianggap sebagai sinyal pembalikan tren dan pedagang harus memeriksa pembukaan dan penutupan yang lebih tinggi pada periode berikutnya.

 

3. Morning Star

Panduan Membaca Grafik Candlestick: 14 Penjelasan Pola Candlestick Umum - ZFX

Morning star terdiri dari tiga kandil, yang biasanya muncul setelah periode tren turun. Yang pertama adalah candle hijau bertubuh panjang, menunjukkan momentum bearish jangka pendek yang kuat. Yang kedua adalah doji atau spinning top dengan harga pembukaan rendah, yang menunjukkan bahwa momentum negatif telah melambat; Yang ketiga adalah candle merah bertubuh panjang dengan harga pembukaan yang tinggi, menunjukkan bahwa long telah mendapatkan kembali momentumnya. Ini menandakan bahwa tekanan jual pada hari pertama mereda, dan pasar bullish sudah di depan mata.

 

4. Three soldiers (three white soldiers)

Panduan Membaca Grafik Candlestick: 14 Penjelasan Pola Candlestick Umum - ZFX

Pola three white soldiers terdiri dari tiga lilin merah. Harga penutupan setiap hari lebih tinggi dari setiap hari, dan harga penutupan setiap hari adalah titik tertinggi atau dekat dengan titik tertinggi. Jika pola three white soldiers muncul dalam tren turun, itu merupakan indikasi yang jelas dari pergeseran kekuatan dari penjual ke pembeli.

 

5. Bullish engulfing

Panduan Membaca Grafik Candlestick: 14 Penjelasan Pola Candlestick Umum - ZFX

Bullish engulfing terdiri dari candle hijau pendek dengan bayangan ekor, diikuti oleh candle merah bertubuh panjang yang sepenuhnya menelan candle hijau. Ini berarti bahwa permintaan untuk membeli mendorong harga naik di bagian bawah dan pasar ditutup lebih tinggi daripada saat dibuka setelah hari turun. Garis yang menusuk adalah tanda bahwa level support telah tercapai dan pasar akan rebound.

 

Bearish candlestick patterns 

Selama tren naik, pola candle mungkin memberi sinyal kepada pedagang bahwa pergerakan di masa depan kemungkinan akan berbalik arah di bagian atas. Ini juga saat yang tepat bagi penjual pendek untuk memasuki reli.

 

1. Hanging man

Panduan Membaca Grafik Candlestick: 14 Penjelasan Pola Candlestick Umum - ZFX

Jika hanging man terbentuk dalam tren naik, ini menunjukkan bahwa bulls menghadapi aksi jual yang signifikan di puncak, yang membuat harga penutupan sedikit lebih rendah dari harga pembukaan dan meninggalkan sumbu panjang. Panjang sumbu bawah adalah 2-3 kali tubuh, dan terkadang sumbu atas yang lebih pendek akan muncul. Hanging man sering dilihat sebagai indikasi bahwa pembeli telah kehilangan kekuatan mereka dan pasar bull akan berbalik.

 

2. Shooting stars

Panduan Membaca Grafik Candlestick: 14 Penjelasan Pola Candlestick Umum - ZFX

Jika shooting stars muncul dalam tren naik, itu berarti kesenjangan aftermarket sedikit lebih tinggi pada pembukaan dan kenaikan kuat, penjual masuk dan mendorong harga kembali turun untuk periode penutupan di dekat tempat mereka dibuka. Lilin biasanya memiliki sumbu atas yang panjang, yaitu 2-3 kali lebih panjang dari tubuhnya, dan terkadang sumbu bawah yang lebih pendek mungkin muncul. Shooting Stars ditafsirkan sebagai jenis pola pembalikan yang menandakan penurunan harga.

 

3. Evening Star

Panduan Membaca Grafik Candlestick: 14 Penjelasan Pola Candlestick Umum - ZFX

Evening stars terdiri dari tiga lilin, yang biasanya muncul setelah periode tren naik. Yang pertama adalah candle merah bertubuh panjang, menunjukkan momentum positif yang relatif kuat dalam jangka pendek. Yang kedua adalah doji atau spinning top dengan harga pembukaan yang tinggi, menunjukkan bahwa kekuatan bullish telah melambat; Yang ketiga adalah lilin hijau bertubuh panjang, menunjukkan bahwa keseimbangan telah bergeser ke beruang. Evening stars menunjukkan tren naik mendekati akhir dan akan berbalik.

 

4. Three Green Soldiers (Three Crows)

Panduan Membaca Grafik Candlestick: 14 Penjelasan Pola Candlestick Umum - ZFX

Three Green Soldiers terdiri dari tiga lilin hijau. Harga penutupan setiap candle lebih rendah dari hari sebelumnya berada pada atau mendekati titik terendah. Jika Three Green Soldiers dalam tren naik, itu menandakan serangan balik bearish dan merupakan tanda penurunan pasar yang akan datang.

 

5. Bearish engulfing

Panduan Membaca Grafik Candlestick: 14 Penjelasan Pola Candlestick Umum - ZFX

Bearish engulfing terdiri dari candle merah kecil dengan bayangan ekor, diikuti oleh candle hijau besar yang sepenuhnya menelan tubuh candle hijau. Ini berarti bahwa celah pasar lebih tinggi pada pembukaan tetapi tekanan jual yang kuat telah menurunkan harga secara signifikan hingga penutupan. Bearish engulfing mengindikasikan pasar bullish telah berakhir dan kemungkinan akan berbalik arah pada periode berikutnya.

 

Continuation candlestick patterns

Empat pola candlestick berikut menunjukkan potensi kelanjutan pasar atau kemungkinan perubahan pasar, dan pedagang harus memperhatikan.

 

1. Doji

Panduan Membaca Grafik Candlestick: 14 Penjelasan Pola Candlestick Umum - ZFX

Doji berarti bahwa candle memiliki harga pembukaan dan harga penutupan yang sama atau tertutup, dan semakin panjang sumbu atas dan bawah menunjukkan pertempuran sengit antara beruang dan banteng, dan tren masa depan tidak diketahui. Doji mungkin merupakan tanda kelanjutan tren atau pendahulu dari pembalikan tren. Jika Doji muncul setelah candle merah, itu berarti momentum positif mungkin habis; Jika Doji muncul setelah candle hijau, itu adalah sinyal bahwa penjual kehilangan keyakinan.

 

2. Spinning top

Panduan Membaca Grafik Candlestick: 14 Penjelasan Pola Candlestick Umum - ZFX

Pola candlestick dengan sumbu atas dan bawah yang panjang serta badan yang pendek disebut sebagai spinning top dan lebih sering ditemui dalam konsolidasi pasar. Tubuh lilin, apakah merah atau hijau, tidak terlalu penting tetapi menunjukkan bahwa tidak ada pihak yang memiliki keuntungan yang jelas, dan tren masa depan tidak jelas. Jika perhentian berputar terbentuk dalam tren naik, itu berarti momentum positif melambat dan penjual dapat menekan harga ke bawah. Di sisi lain, jika spinning top terbentuk selama tren turun, itu berarti bear kehilangan kekuatan, dan ada peluang lebih besar untuk rebound pasar.

 

3. Rising three methods

Panduan Membaca Grafik Candlestick: 14 Penjelasan Pola Candlestick Umum - ZFX

Rising three methods terdiri dari lilin merah panjang, diikuti oleh tiga lilin pendek (bisa merah atau hijau, tetapi kebanyakan hijau), yang dibatasi dalam kisaran lilin bullish pertama (termasuk bayangan). Pola diakhiri dengan candle merah panjang yang ditutup di atas tinggi pola, yang berarti pasar akan naik di masa depan dan reli akan berlanjut.

 

4. Falling three methods

Panduan Membaca Grafik Candlestick: 14 Penjelasan Pola Candlestick Umum - ZFX

Falling three methods terbentuk dari lilin merah panjang, diikuti oleh tiga badan lilin yang lebih kecil (bisa merah atau hijau, tetapi kebanyakan merah), dan lilin merah panjang lainnya, dengan harga penutupan lebih rendah dari harga penutupan lilin merah pertama– lilin hijau semua terkandung dalam kisaran lilin bearish. Ini menunjukkan pedagang bahwa beruang, meskipun ada tekanan beli, mempertahankan kendali pasar.

 

Pola candlestick di atas hanyalah beberapa yang lebih dikenal dan dianggap oleh investor memiliki daya prediksi tinggi. Ada juga beberapa pola candle yang kurang populer yang mungkin memiliki nama berbeda untuk referensi investor.

Penerapan grafik candlestick dapat lebih memperkuat strategi perdagangan investor jika dapat digunakan dalam kombinasi dengan indikator teknis dari transaksi lain dan penilaian dari seluruh pola tren.

Strategi Analisis Teknis Lainnya:

Tips Memilih Indikator Teknikal Yang Paling Cocok untuk Trading Forex

8 Aturan Granville untuk Rata-Rata Pergerakan (MA) | Tutorial Indikator Forex

——

Tentang ZFX (Zeal Capital Market)

  • Penghargaan Platform Perdagangan Terbaik 2019 dari Financial Weekly, Diatur oleh FCA & FSA.
  • 100+ aset perdagangan, termasuk Forex, Saham, Indeks, Emas, Minyak Mentah, dll.
  • 3 jenis akun trading untuk memenuhi kebutuhan setiap pelanggan
  • Komisi 0, spread rendah, rasio leverage hingga 1:2000
  • Platform perdagangan kuat yang mengeksekusi 50.000 pesanan/dtk
  • Gabung Z Academy!

Panduan Membaca Grafik Candlestick: 14 Penjelasan Pola Candlestick Umum - ZFX

——

Peringatan Risiko: Konten di atas hanya untuk referensi dan tidak mewakili posisi ZFX. ZFX tidak menanggung segala bentuk kerugian yang disebabkan oleh operasi perdagangan apa pun yang dilakukan oleh artikel ini. Harap tegas dalam pemikiran Anda dan lakukan pengendalian risiko yang sesuai.