minus academy faq plus academy faq Check in circle Apple Android Home Magnifer Calculator Mail Email Facebook Twitter RSS Linkedin Linkedin hollower Headphones Wechats Instagram Line Mail 2 Phone Phone 2 Minus Plus Arrow right Arrow left (variant 2) Arrow right (variant 2) Brand logo Brand logo not filled Hamburger Flag of the Hong Kong Flag of the US/GB Flag of the US/GB Flag of the US/GB Flag of the China Flag of the China Flag of the China (traditional) Flag of the Taiwan Flag of the Hong Kong Flag of the Spain Flag of the Russia Flag of the France Flag of the German Flag of the Portugal Flag of the Italy Flag of the Poland Flag of the Czech Flag of the Hungary Flag of the Sweden Flag of the Bulgarian Flag of the Finland Flag of the Lithuania Flag of the Denmark Flag of the Croatia Flag of the Estonia Flag of the Norway Flag of the Romania Flag of the United Arab Emirates Flag of the United Arab Emirates Flag of the Indonesia Flag of the Malaysia Flag of the Korea Flag of the Korea Flag of the Samoa Flag of the Vietnam Flag of the Thailand Flag of the Japan Cross Cross large User Arrow down Arrow up Cube Info list Data comunication Clock Slash

Panduan Indikator Parabolic SAR dalam Trading Forex

Panduan Indikator Parabolic SAR dalam Trading Forex
Panduan Indikator Parabolic SAR dalam Trading Forex

Parabolic SAR merupakan indikator teknikal untuk mengetahui potensi pembalikan arah pergerakan harga dalam trading. Artikel ini akan mengajarkan Anda bagaimana menggunakan indikator SAR dalam perdagangan Forex dengan contoh.

Apa itu Parabolic SAR?

Parabolic SAR dikembangkan oleh Welles Wilder dan pertama kali dipresentasikan dalam bukunya tahun 1978 berjudul New Concepts in Technical Trading Systems. Awalnya, Wilder menamai indikator itu Parabolic Time/Price System tetapi kemudian dikembalikan ke Parabolic SAR. Namanya mengacu pada perilaku dasar indikator saat diintegrasikan pada grafik harga. SAR adalah singkatan dari “stop and reverse”, yang merupakan perilaku indikator.

Mirip dengan semua indikator teknis, Parabolic SAR mengikuti aset dasar berdasarkan waktu dan harga. Indikator ini mengikuti pergerakan harga sepanjang perjalanannya sepanjang skala waktu. Indikator muncul sebagai titik pada grafik harga di mana ia muncul di sisi atas aksi harga jika harga bearish, tetapi berhenti dan berbalik ke sisi bawah grafik harga saat aksi harga berubah menjadi bullish.

Panduan Indikator Parabolic SAR dalam Trading Forex - ZFX

Karena perilaku pembalikannya, Parabolic SAR berguna saat trader ingin menentukan arah tren dan saat tren akan berbalik arah. Dengan demikian, indikator ini cocok untuk menentukan waktu terbaik untuk masuk atau keluar dari pasar untuk hasil yang maksimal.

Bagaimana cara menggunakan Parabolic SAR?

Parabolic SAR berperilaku seperti trailing stop, di mana ia mengikuti tren pasar, dan berbalik ketika aksi harga berbalik. Dalam tren naik, SAR naik terus menerus selama tren bertahan di lintasan itu. Melihat dari perspektif lain, SAR tetap menghadap ke atas, dan terus mempertahankan keuntungan dari suatu posisi saat aksi harga naik. Dengan kata lain, Parabolic SAR bisa menjadi indikator yang berguna dari trailing stop loss. Hal yang sama berlaku dalam tren turun di mana ia terus melindungi keuntungan pedagang pada posisi pendek.

Selanjutnya, indikator tersebut berguna sebagai sinyal untuk membeli atau menjual. Kapan harus membeli dan kapan harus menjual adalah dua keputusan terpenting yang harus dibuat oleh seorang trader forex terlepas dari pekerjaan yang dilakukan dalam menyusun strategi. Bagaimanapun, sebuah strategi hanya sebagus pengembalian yang diberikannya. Jika itu menyebabkan kerugian atau keuntungan kurang dari nominal, maka itu tidak baik sama sekali. Inilah sebabnya mengapa trader ahli selalu tahu bahwa keputusan masuk dan keluar posisi adalah bagian penting dari strategi trading.

Kemampuan Parabolic SAR untuk mengarahkan pedagang ke arah yang benar dalam hal waktu perdagangan menjadikannya salah satu yang paling kritis di pasar. Seperti yang telah dibahas sebelumnya, titik-titik (yang membentuk garis parabola) mengambil posisi berdasarkan sifat aksi harga. Jika tekanan jual pasar lebih besar dari tekanan beli, garis parabola mengambil posisi di sisi atas grafik harga. Ketika tren bergeser dan sekarang kenaikan lebih besar daripada penurunan, titik-titik bergeser posisi dan muncul di bagian bawah grafik harga.

 

Panduan Indikator Parabolic SAR dalam Trading Forex - ZFX

Ilustrasi Parabolic SAR beraksi

Parabolic SAR adalah dasar dari banyak strategi perdagangan yang telah menghasilkan keuntungan besar bagi para pedagang. Pada dasarnya, indikator ini berguna ketika Anda ingin memperdagangkan tren. Perdagangan tren adalah strategi umum yang tidak terlalu menuntut dalam hal penelitian teknis. Dalam beberapa langkah, Anda dapat memiliki SAR, dan itu akan mengarahkan Anda ke tempat yang tepat untuk memasuki pasar.

Pada grafik di bawah ini, kami telah menempatkan Parabolic SAR pada grafik harga EURUSD empat jam. Anda akan melihat bahwa kami juga menyertakan indikator RSI (14). Alasan untuk memasukkan RSI adalah untuk memastikan bahwa sinyal yang diberikan SAR layak untuk ditindaklanjuti. Mengapa? Terkadang SAR mungkin memberikan sinyal yang menyesatkan, terutama saat pasar sedang berombak. Perhatikan pada grafik di bawah ini (di Titik A dan Titik B), indikator menandakan pembalikan tren, tetapi pasar terus bergerak ke atas.

Untuk menghindari situasi di mana SAR membawa Anda ke dalam jebakan, sebaiknya sertakan indikator kedua untuk tujuan konfirmasi. Dalam strategi kami di atas, kami telah menggunakan RSI untuk mengevaluasi situasi di pasar EURUSD. Perhatikan bahwa di Titik A dan B, pasar berada dalam zona aman baik dalam kondisi overbought atau oversold. Dalam kasus seperti itu, aman untuk tetap diam dan menunggu sinyal yang lebih jelas; sinyal yang jelas adalah salah satu yang dapat didukung oleh indikator kedua.

Kelebihan dan kekurangan Parabolic SAR

Keuntungan paling nyata dari SAR adalah kesederhanaan. Dengan hanya melihat posisi titik-titik pada grafik harga, seorang trader dapat memperkirakan arah aksi harga. Selain itu, indikator mengikuti harga pada jarak yang aman, yang berarti pedagang dapat menggunakannya sebagai trailing stop untuk memaksimalkan keuntungan.

Pada sisi negatifnya, Parabolic SAR bisa menyesatkan dalam beberapa situasi, terutama di pasar sideways. Seperti yang ditunjukkan pada grafik di atas, indikator bisa menandakan pembalikan tren bahkan ketika pasar tidak memiliki kekuatan untuk mengikuti. Untuk itu, selalu gunakan indikator tambahan untuk mengkonfirmasi sinyal yang diberikan SAR.

Panduan Lebih Lanjut tentang Analisis Teknis:

8 Aturan Granville tentang Rata-Rata Pergerakan (MA)

Analisis Sentimen Pasar: Bagaimana Ini Dapat Membantu Anda Untung dalam Trading?

——
Tentang ZFX (Zeal Capital Market)

  • Penghargaan Platform Perdagangan Terbaik 2019 dari Financial Weekly, Diatur oleh FCA & FSA.
  • 100+ aset perdagangan, termasuk Forex, Saham, Indeks, Emas, Minyak Mentah, dll.
  • 3 jenis akun trading untuk memenuhi kebutuhan setiap pelanggan
  • Komisi 0, spread rendah, rasio leverage hingga 1:2000
  • Platform perdagangan kuat yang mengeksekusi 50.000 pesanan/dtk
  • Gabung Z Academy!

Panduan Indikator Parabolic SAR dalam Trading Forex - ZFX

——

Peringatan Risiko: Konten di atas hanya untuk referensi dan tidak mewakili posisi ZFX. ZFX tidak menanggung segala bentuk kerugian yang disebabkan oleh operasi perdagangan apa pun yang dilakukan oleh artikel ini. Harap tegas dalam pemikiran Anda dan lakukan pengendalian risiko yang sesuai.