minus academy faq plus academy faq Check in circle Apple Android Home Magnifer Calculator Mail Email Facebook Twitter RSS Linkedin Linkedin hollower Headphones Wechats Instagram Line Mail 2 Phone Phone 2 Minus Plus Arrow right Arrow left (variant 2) Arrow right (variant 2) Brand logo Brand logo not filled Hamburger Flag of the Hong Kong Flag of the US/GB Flag of the US/GB Flag of the US/GB Flag of the China Flag of the China Flag of the China (traditional) Flag of the Taiwan Flag of the Hong Kong Flag of the Spain Flag of the Russia Flag of the France Flag of the German Flag of the Portugal Flag of the Italy Flag of the Poland Flag of the Czech Flag of the Hungary Flag of the Sweden Flag of the Bulgarian Flag of the Finland Flag of the Lithuania Flag of the Denmark Flag of the Croatia Flag of the Estonia Flag of the Norway Flag of the Romania Flag of the United Arab Emirates Flag of the United Arab Emirates Flag of the Indonesia Flag of the Malaysia Flag of the Korea Flag of the Korea Flag of the Samoa Flag of the Vietnam Flag of the Thailand Flag of the Japan Cross Cross large User Arrow down Arrow up Cube Info list Data comunication Clock Slash
A-to-Z ACADEMY
A-to-Z ACADEMY / Panduan Trading

Panduan Short Selling: 5 Cara Terbaik untuk Short Saham

Agustus 12, 2021 10:19 AM

Pasar keuangan sangat fluktuatif selama dua tahun terakhir. Pada tahun 2020, di bawah latar belakang wabah COVID-19, pembatasan perdagangan di pasar saham AS dan jatuhnya harga minyak mentah adalah peristiwa langka di pasar keuangan dalam beberapa dekade terakhir. Di bagian bawah pasar, banyak investor telah menarik dana mereka untuk menghindari risiko, tetapi pada saat yang sama, ada juga investor yang mendapatkan banyak uang melalui shorting. Apa sebenarnya "shorting" itu? Artikel ini akan memperkenalkan prinsip, metode operasi, dan potensi risiko short selling.

Apa itu Short Selling?

“Shorting”, juga dikenal sebagai short selling, adalah istilah investasi di pasar keuangan, yang didasarkan pada model perdagangan teoretis dari meminjam aset sekarang untuk menjualnya dan membeli aset yang sama nanti untuk mengembalikannya. Ketika seorang investor mengantisipasi penurunan di masa depan, dia dapat meminjam saham dari pemiliknya, menjualnya pada harga saat ini, dan menunggu penurunan sebelum membelinya kembali dengan harga yang lebih rendah. Dengan menggunakan model perdagangan ini, investor dapat memperoleh spread dalam tren turun. Dalam praktiknya, investor juga dapat memilih untuk membeli opsi put dan menyelesaikan kontrak dan menghasilkan keuntungan jika harga turun seperti yang diharapkan.

Dari penjelasan di atas, kita dapat melihat bahwa penurunan harga merupakan kondisi yang diperlukan untuk menghasilkan keuntungan dengan mempersingkat saham. Titik awal untuk membeli saham adalah investor mencari saham yang undervalued untuk dibeli dengan harga rendah dan dijual dengan harga tinggi dengan harapan kenaikan harga di masa depan, yang dianggap sebagai "missing". "Shorting", di sisi lain, adalah strategi mencari saham yang dinilai terlalu tinggi untuk dijual dengan harga lebih tinggi untuk mengantisipasi penurunan di masa depan dan kemudian membeli kembali dengan harga lebih rendah. Perlu dicatat bahwa investor tidak perlu membeli saham untuk korslet terlebih dahulu. Jika Anda tidak memiliki saham yang sesuai, Anda dapat meminjam saham yang mendasarinya dari broker Anda sendiri. Sebagian besar broker dapat menyediakan layanan ini setelah memeriksa saldo akun dan status posisi Anda.

Keuntungan dari shorting saham

"Shorting" berarti bahwa investor dapat mengambil untung dari pasar yang jatuh. Jenis investasi ini melengkapi investasi tradisional di mana investor hanya dapat memperoleh keuntungan dari pasar yang sedang naik daun. Ini juga memiliki arti penting bagi perkembangan pasar keuangan.

Shorting memiliki keuntungan sebagai berikut untuk pasar keuangan:

1. Risiko Lindung Nilai

Short selling sering digunakan oleh investor untuk melakukan lindung nilai terhadap risiko. Ketika pasar saham sangat berfluktuasi atau prospek pasar tidak pasti, jika investor masih memiliki posisi di tangan, mereka dapat melakukan lindung nilai atas risiko pasar melalui strategi “short selling”.

2. Mencegah Bubbles

Ketika nilai saham yang mendasarinya dinilai terlalu tinggi, beberapa investor institusional akan "menjual" saham tersebut, menciptakan tekanan ke bawah. Tekanan ini dapat menyeimbangkan nilai stok dan mencegah terjadinya bubble.

3. Meningkatkan likuiditas pasar

Jika satu-satunya cara untuk menghasilkan uang adalah untuk mendapatkan keuntungan dari kenaikan harga, investor akan memiliki lebih sedikit kesempatan untuk menghasilkan uang, dan mereka tidak akan berpartisipasi di pasar secara aktif seperti dalam kasus longing plus shorting. Jika ada peluang investasi di pasar yang naik dan turun, likuiditas pasar akan meningkat.

Risiko korsleting saham

Sebagai investor yang membeli saham lama akan menanggung risiko penurunan harga, investor yang menjual saham juga harus menanggung risiko kenaikan harga. Risiko korslet termasuk yang berikut:

1. Keuntungan terbatas, kerugian tidak terbatas

Prasyarat untuk "shorting" adalah penurunan harga aset, dan jika harga di masa depan naik bukannya turun seperti yang diharapkan, investor bisa menghadapi kerugian besar. Secara teori, harga bisa naik tanpa batas, jadi keuntungan dari kerinduan tidak terbatas, tetapi kerugiannya terbatas (paling banyak, Anda akan kehilangan pokok). Sebaliknya, keuntungan dari shorting terbatas, tetapi kerugiannya tidak terbatas.

2. Risiko likuidasi paksa

Biasanya, investor mempersingkat saham yang dipinjam dari pialang, sehingga kepemilikan saham tetap berada di tangan pialang. Jika harga saham terus naik, jumlah di rekening investor bisa turun di bawah tingkat margin minimum. Jika investor tidak melakukan deposit dalam waktu yang terbatas, broker berhak untuk menutup posisi short yang dipegang investor tanpa pemberitahuan sebelumnya, yaitu membeli kembali saham yang mendasarinya pada harga pasar.

Bagaimana cara short selling?

Sebagai instrumen keuangan tradisional, saham ini populer di kalangan short sellers  karena volatilitasnya yang tinggi. Berikut adalah beberapa cara berbeda untuk mempersingkat saham, menggunakan saham AS sebagai contoh:

1. Short Secara Langsung

Pertama, saham yang mendasari dipinjam dari broker dan kemudian dijual di pasar sekunder. Setelah harga turun, saham dikembalikan ke broker, dari mana investor mendapatkan selisihnya.

Berikut adalah contoh untuk membuat Anda memahami prosesnya secara lebih intuitif:

Katakanlah harga saham perusahaan A adalah $25, tetapi investor, mengharapkan harga turun, memutuskan untuk meminjam 100 saham dari broker A dan menjualnya di pasar sekunder. Ketika harga saham perusahaan A turun menjadi $15 minggu depan, investor segera memutuskan untuk membeli kembali 100 saham Perusahaan A dan mengembalikannya ke pialang.

Transaksi ini menghasilkan keuntungan A [(25-15) × 100] =1000(US $).

2. Gunakan opsi

Anda dapat mempersingkat saham dengan membeli opsi put atau menjual opsi panggilan:

Beli opsi put:

Opsi put memberi investor hak untuk membeli saham pada titik tertentu di masa depan dan menjualnya pada harga yang disepakati. Jika harga turun seperti yang diharapkan di masa depan, investor memiliki hak untuk menjual pada harga yang lebih tinggi, dan semakin banyak harga jatuh, semakin besar keuntungannya; Jika harga tidak turun seperti yang diharapkan, investor, yang merupakan pemegang opsi,  dapat memilih untuk tidak menggunakan opsi dan hanya kehilangan biaya untuk membeli opsi put.

Jual opsi call:

Penjual opsi panggilan memiliki kewajiban untuk membiarkan pemegang opsi membeli saham yang sesuai pada harga yang disepakati di beberapa titik di masa depan. Jika harga saham di masa depan turun seperti yang diharapkan dan pemegangnya tidak menggunakan opsi pada saat jatuh tempo, investor menerima premi sebagai keuntungan tetapi tidak mendapatkan lebih banyak harga saham jatuh. Namun, tidak ada batasan atas jumlah kerugian yang akan diderita investor jika harga terus naik.

3. Membeli Short ETF atau indeks short saham berjangka

Jika menurut Anda metode di atas tidak cocok untuk Anda, dan Anda tidak tahu cara menentukan tren pasar saham, Anda dapat mempertimbangkan untuk membeli ETF short/inverse di pasar. ETF semacam itu terutama menghasilkan keuntungan dengan menyingkat indeks saham. Misalnya, "DXD" menyingkat Indeks Dow Jones dan "QID" menyingkat Indeks Nasdaq. Di pasar berjangka, Anda cukup mempersingkat indeks dan mengambil untung saat turun.

4. CFD (Kontrak Futures)

CFD adalah instrumen derivatif keuangan yang muncul di pasar keuangan, yang mendukung investor untuk melakukan perdagangan dua arah dengan ambang masuk yang lebih rendah. Jenis investasi ini tidak melibatkan kepemilikan atau penyerahan fisik aset yang mendasarinya, tetapi hanya melakukan transaksi dengan harga yang telah ditentukan dan hanya menyelesaikan selisihnya secara tunai. Di CFD, investor bisa bertaruh melawan satu saham atau indeks, juga mendapat untung saat harga turun.

Baca juga: Apa itu CFD dan Bagaimana Cara Kerjanya?

——

Tentang ZFX (Zeal Capital Market)

  • Penghargaan Platform Perdagangan Terbaik 2019 dari Financial Weekly, Diatur oleh FCA & FSA.
  • 100+ aset perdagangan, termasuk Forex, Saham, Indeks, Emas, Minyak Mentah, dll.
  • 3 jenis akun trading untuk memenuhi kebutuhan setiap pelanggan
  • Komisi 0, spread rendah, rasio leverage hingga 1:2000
  • Platform perdagangan kuat yang mampu mengeksekusi 50.000 pesanan/dtk
  • Diskusi dan Belajar Trading Gratis, Gabung Z Academy!
  • Mulai Trading!

Panduan Short Selling: 5 Cara Terbaik untuk Short Saham - ZFX

——

Peringatan Risiko: Konten di atas hanya untuk referensi dan tidak mewakili posisi ZFX. ZFX tidak menanggung segala bentuk kerugian yang disebabkan oleh operasi perdagangan apa pun yang dilakukan oleh artikel ini. Harap tegas dalam pemikiran Anda dan lakukan pengendalian risiko yang sesuai.

Pengetahuan adalah KEKUATAN
Jangan lewatkan kesempatan untuk belajar dan berkembang sebagai seorang trader. Bergabunglah dengan ZFX Academy untuk menjadi yang pertama mengetahui tentang webinar, artikel, atau panduan kami berikutnya.
Hubungi Kami